05/12/2022 Ibu-Ibu Jadi Korban Jambret saat Lari Pagi, Kerugian Belasan Juta | Blitar TIMES

Ibu-Ibu Jadi Korban Jambret saat Lari Pagi, Kerugian Belasan Juta

Sep 15, 2022 20:41
Lokasi terjadinya peristiwa penjambretan terhadap ibu-ibu. (foto: istimewa)
Lokasi terjadinya peristiwa penjambretan terhadap ibu-ibu. (foto: istimewa)

Pewarta: Hendra Saputra | Editor: Yunan Helmy

JATIMTIMES - Seorang ibu yang sedang jalan-jalan pagi  di Kota Malang menjadi korban kelompok jambret berkendara sepeda motor. Peristiwa tersebut diketahui terjadi pada Kamis (15/9/2022) sekitar pukul 05.00 WIB pagi.

Dari informasi yang diperoleh media ini, peristiwa tersebut terjadi di Perumahan LPK I RT 2 RW 7, Jalan Raya Tebo Selatan, Kelurahan Mulyorejo, Kecamatan Sukun, Kota Malang.

Baca Juga : Kemarin Ratusan Ribu, Kini Harga Outfit Nagita Bikin Netizen Takut Liat Harganya

Peristiwa itu pun terekam jelas pada kamera pengintai atau CCTV sebuah rumah. Di situ, terlihat jelas ada empat orang yang diduga semua laki-laki dengan menggunakan dua motor melintas di sebuah perumahan.

Ketika seorang ibu sedang berjalan pada pagi hari, dia langsung dikelilingi oleh dua motor tersebut. Satu  dari empat penjambret itu kemudian langsung menyerang ibu ersebut.

Karena melawan empat orang, ibu tersebut akhirnya terjatuh dan tersungkur. Dan keempat penjambret tersebut kabur meninggalkan ibu-ibu tersebut.

Namun dalam video tersebut, tidak jelas apa yang diambil kelompok penjambret tersebut.

Salah seorang warga sekitar, Yoga Mahendra (27) mengatakan, kejadian itu terjadi sekitar pukul 05.10 WIB. “Saat itu, korban yang bernama Theresia (55) sedang olahraga lari pagi sendirian. Korban adalah ibu RW  setempat dan setiap hari memang rutin olahraga lari pagi,” ujar Yoga, Kamis (15/9/2022).

Saat  melintas di lapangan depan Musala Al Anshor Perum LPK 1, tiba-tiba korban dicegat oleh empat orang pria. Mereka memakai dua sepeda motor matik.

“Dua dari empat orang tersebut turun dari motor dan langsung menarik paksa kalung yang dipakai korban. Sempat terjadi tarik menarik, hingga korban terjatuh ke tanah,” jelas Yoga.

Peristiwa penjambretan yang terekam CCTV (foto: tangkapan layar video)

Saat ibu-ibu tersebut tersungkur dan jatuh, keempat kelompok penjambret itu berhasil mengambil kalung emas milik korban. Setelah itu, mereka langsung kabur meninggalkan lokasi perumahan.

“Kalung emas yang dipakai korban, harganya sekitar Rp 18 juta. Dan karena terjatuh akibat tarik-tarikan dengan pelaku, korban mengalami luka memar di bagian sikut,” terang Yoga.

Setelah menjadi korban penjambretan, korban sempat teriak meminta tolong. Tapi, karena kondisi masih sepi dan terlalu pagi, belum banyak warga yang beraktivitas di luar rumah.

Baca Juga : Tiga Belas Rumah Rusak Disapu Puting Beliung  di Cluring Banyuwangi 

“Ada beberapa warga yang mendengar teriakan korban dan sempat keluar rumah mengejar pelaku. Namun, pelaku sudah keburu jauh meninggalkan lokasi,” ungkap Yoga.

Saat ini, korban telah melaporkan hal tersebut kepada Polsek Sukun. Anggota polisi pun sudah mendatangi lokasi, untuk mengecek langsung rekaman kamera CCTV dan lokasi kejadian.

“Anak korban sudah membuat laporan ke Polsek Sukun. Tak lama setelah itu, habinkamtibmas datang mengecek lokasi dan rekaman kamera CCTV kejadian,” beber Yoga.

Terpisah, Kapolsek Sukun Kompol Nyoto Gelar membenarkan adanya peristiwa tersebut. Dan korban telah membuat laporan di Mapolsek Sukun.

“Laporan sudah kami terima. Dan anggota telah mendatangi lokasi. Saat ini, kami masih melakukan penyelidikan terkait kejadian jambret tersebut,” kata Nyoto Gelar.

Judul berita Ibu-Ibu Jadi Korban Jambret saat Lari Pagi, Kerugian Belasan Juta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Topik
kasus penjambretan Emak emak dijambret

Berita Lainnya